Wahyoo, Startup yang Mengangkat Warteg Dengan Standarisasi dan Teknologi

Wahyoo, Startup yang Mengangkat Warteg Dengan Standarisasi dan Teknologi

Warteg, salah satu jenis warung makan terpopuler di pulau Jawa adalah sumber makanan bagi banyak orang mulai dari mahasiswa hingga pekerja kantoran. Harganya yang biasanya murah dan hidangan yang beragam adalah daya tarik utamanya.

Walaupun warteg cukup populer, namun ada saja orang yang tidak ingin makan di warteg dengan berbagai alasan mulai dari tempatnya yang berantakan dan tidak nyaman hingga takut makanannya tidak higienis. Selain itu juga bagi pemilik warteg, beberapa kendala sering dihadapi seperti jam kerja yang padat.

Masalah-masalah tersebut kini ingin dipecahkan dan dibantu dengan teknologi oleh sebuah startup baru di Indonesia bernama Wahyoo.

Apa itu Wahyoo?

Wahyoo adalah startup yang bertujuan untuk mengembangkan warung-warung makan tradisional agar tidak kalah dengan restoran modern dan semakin menarik minat orang-orang untuk mengunjungi warung tersebut.

Wahyoo didirikan oleh Peter Shearer, seorang pengusaha yang sudah lama berkecimpung di dunia teknologi melalui perusahaan AR&Co sebelumnya.

Konsep Wahyoo telah dipikirkan oleh Peter sejak 2 tahun lalu. Ia sendiri telah terjun langsung ke warteg-warteg di Jakarta untuk menemukan kesulitan yang sering mereka hadapi dan bagaimana ia bisa membantu mereka.

Melalui Wahyoo, Peter ingin melihat potensi warteg jika dimajukan karena kebanyakan warteg masih sangat konvensional padahal banyak dari mereka yang sudah berjalan puluhan tahun.

Peter Shearer (kanan) dan pemilik warung yang telah bergabung dengan Wahyoo (kiri)

Warteg-warteg yang tergabung di Wahyoo diberi standarisasi seperti kebersihan, makanan yang higienis, dan dinding warteg dicat dengan warna kuning cerah agar pengunjung merasa lebih nyaman. Warteg pun jadi terlihat lebih baik dan profesional dengan standarisasi oleh Wahyoo.

Selain itu, Wahyoo juga mengintegrasikan teknologi ke warteg melalui aplikasi Wahyoo. Aplikasi Wahyoo dapat membantu pengurus warteg dalam mengelola warteg mereka seperti memesan kebutuhan sehari-hari warteg hingga bahan baku makanan tanpa perlu repot.

Untuk mempermudah pemilik warteg dalam mengoperasikan aplikasi Wahyoo, antar mukanya dibuat sesederhana mungkin. Bagi pemilik warteg yang tidak memiliki smartphone, Wahyoo menyediakan kerja sama khusus untuk diberikanĀ smartphone.

Pelanggan warteg juga nantinya dapat menggunakan aplikasi Wahyoo sebagai pusat loyalitas. Semakin banyak pelanggan bertransaksi di warteg yang tergabung di Wahyoo, semakin besar poin loyalitas yang mereka dapatkan. Poin loyalitas tersebut akan dapat ditukar dengan barang-barang.

Dari awalnya hanya 50 warteg yang berabung di Wahyoo pada bulan Juni 2018 lalu, Wahyoo kiniĀ telah bekerja sama dengan 420 warteg di Jakarta dan ditargetkan di akhir tahun 2018 nanti 2.000 warteg tergabung dengan Wahyoo.

Manfaat Wahyoo

Peter mengatakan, warteg yang bekerja sama dengan Wahyoo telah merasakan manfaat secara finansial. Terjadi kenaikan pendapatan pada warteg-warteg tersebut.

Untuk semakin mendatangkan banyak pengunjung ke warteg, Wahyoo telah bekerja sama dengan Grab untuk menjadikan warteg-warteg Wahyoo sebagai tempat istirahat dan makan sopir Grab.

Warteg juga akan mendapatkan kesempatan mendapat pendapatan tambahan melalui kerja sama dengan perusahaan-perusahaan melalui Wahyoo. Perusahaan akan menempatkan produk dan mengiklankan produk mereka di warteg dan pengelola warteg akan mendapatkan 60% dari nilai kerja sama.

Beberapa merek yang sudah menjajakan produknya di Wahyoo di antaranya adalah Redoxon, Happy Tos, dan Teh Pucuk Harum. Selain perusahaan besar, Wahyoo juga membuka kerja sama dengan UKM untuk menjajakan produk mereka di warteg Wahyoo.

Jika transaksi keuangan di warteg lancar, pemilik warteg bahkan bisa mengajukan pinjaman mikro ke Wahyoo dengan skema yang tidak memberatkan.

Para pemilik warteg juga akan mendapatkan pelatihan dari Wahyoo tentang berbagai topik seperti manajemen keuangan dan manfaat kebersihan. Selain itu juga diberikan majalah bulanan yang berisi informasi seputar Wahyoo hingga bahan-bahan baku yang dapat dibeli oleh pemilik warteg.

Warteg sebelum bergabung dengan Wahyoo

Warteg setelah bergabung dengan Wahyoo

Ke Depannya

Ada banyak perkembangan di Wahyoo yang telah direncanakan oleh Peter. Ia merencanakan nantinya transaksi di warteg Wahyoo dapat menggunakan uang digital. Peter mengatakan beberapa penyedia layanan uang digital sudah mendekati Wahyoo untuk merealisasikan rencana ini.

Untuk memvariasikan dagangan di warteg, Wahyoo berencana untuk membuat Wahyoo Mart di mana area kosong di warteg akan dijadikan etalase produk sehari-hari seperti shampoo sachetan dan sikat gigi.

Agar pengelola warteg tidak kecapekan dalam mengurus warteg, nantinya mereka dapat memesan makanan siap saji melalui aplikasi Wahyoo yang akan mengurangi beban kerja para pengelola warteg.

Selain warteg, Wahyoo juga berencana untuk mengajak warung makan jenis lain seperti warung makan Padang tradisional danĀ juga menjangkau pedagang starling (“starbuck” keliling) atau tukang kopi yang menjajakan produk mereka melalui sepeda.

Di luar warung, Wahyoo berencana untuk merilis Wahyoo Bag di mana para pengemudi mobile Grab dapat menjajakan dagangan di dalam mobil. Untuk mengisi ulang dagangan, para pengemudi nantinya tinggal mengunjungi warteg Wahyoo terdekat.